5.9.14

Kancil-Man 2


Aku beristighfar. Secara tak sengaja aku telah mengumpat sekumpulan makcik yang bakar sampah waktu petang. Kadang-kadang cabaran terbesar yang aku hadapi adalah menegur makcik-makcik yang tenang membakar sampah di depan rumah mereka. Petang itu kalau cuaca sedap, langit berwarna biru dan angin berhembus perlahan maka akan kelihatan makcik-makcik itu membakar sampah mereka. Paling power Pak Haji dan Mak Haji. 

Mereka tidak sedarkah bahawa mereka sebenarnya sedang memusnahkan alam sekitar? Di samping itu juga tidakkah mereka sedar bahawa asap yang dihasilkan menghalang cahaya realiti akhir matahari ke tubuh lelaki yang tampan seperti aku yang sedang mencari makna sebenar cinta? 

Dalam keadaan baring dan mata tertutup aku mereka-reka cerita aku sendiri. Dalam cerita rekaan aku, aku menciptakan dialog-dialog yang sesuai dengan cerita fantasi tersebut. Untuk Marlini, aku bayangkan tiba-tiba aku mendapat surat tawaran kerja dari bank tempat dia bekerja. Rupa-rupanya CEO bank tempat kerja Marlini merupakan sepupu ayah aku yang telah lama terpisah akibat konflik keluarga. Untuk membalas jasa ayah aku maka CEO itu mengambil aku bekerja dengannya. 

Di bank itu aku menjadi bos kepada Marlini. Sejak itu Marlini jatuh cinta kepada aku dan aku selalu membawa Marlini pulang ke rumah aku di sebuah apartment yang mengadap KLCC. 

Untuk Doktor Zety pun lebih kurang macam itu juga. Tapi mungkin lebih sedap. Aku bayangkan Wan Ayob mati. Semasa itu Doktor Zety menjadi ketua jurubedah untuk pembedahan jantung Wan Ayob. Pembedahan itu gagal. Namun sebelum mati Wan Ayob telah berwasiat kepada Doktor Zety supaya menerima aku sebagai suami.Sejak dari itu aku hidup bahagia hingga beranak lima. 

Untuk Najwa aku tiada cerita hendak direka sebelum tidur, jadi aku biarkan. Untuk Mazlan atau Mar, dia boleh pergi mati. Aku boleh demam sebulan kalau aku mereka cerita untuk dia. 

Tangan aku menekan butang play. Lagu Asleep nyanyian The Smiths berkumandang nyaman dalam bilik aku. Aku tidur dalam iman. Aku tidur dengan wajah yang tersenyum.



23.5.14

HQ Baru Neon!

Pembinaan stesen buku ini menelan belanja 23 juta rm



Mulai 1 May 2014 yang lalu, HQ Neon Terbit telah berpindah ke sebuah premis beralamat B-103 Bangunan MARA Jalan Medan Stesen, 27200 Kuala Lipis, Pahang. 

Premis menawan ini digelar Stesen Buku Neon kerana turut bertindak menjual buku untuk penduduk tempatan di bahagian bawahnya. Operasi penerbitan Neon pula berjalan di tingkat atas dengan penuh bergaya dan tidak lagi berpusat di bilik tidur CEO Neon. Untuk makluman semua, stesen ini memiliki pendingin hawa yang dingin dan kita perlu memakai kasut untuk memasukinya.  

18.2.14

Surat Kepada Abang Neon

Assalam dan Salam Sejahtera. 

Saya Zura (bukan nama sebenar). 
Saya teringin untuk menerbitkan buku indie saya, tapi saya masih tidak tahu apa format atau kriteria yang perlu ada dalam buku indie saya. Jadi, apa yang patut saya tahu sebelum menerbitkan buku indie saya? 

Terima Kasih


Jawapan:
Abang Neon mengucapkan terima kasih kerana sudi bertanya. Masalah adik ni memang berat. Namun Abang Neon akan cuba menjawab sebaik mungkin supaya dapat memberi manfaat dalam adik mengorak langkah menjadi indie.

Pertama sekali adik kena faham apa itu buku 'indie'? Suka untuk Abang Neon jelaskan bahawa Abang sendiri pun tak pasti apa itu buku indie, apa itu indie malah apakah kriteria dan format indie? Tapi jauh di sudut hati, Abang cenderung mengatakan indie sebagai sebuah perjalanan. Sebuah perjalanan yang tiada destinasi. Power tak Abang Neon?

Jadi di sini apa kata kita ketepikan saja dulu soal buku indie kerana Abang Neon akan menerangkan perkara yang lebih mustahak iaitu, bagaimana mahu menerbitkan buku sendiri secara ringkas.

Mula-mula sekali buku apa adik nak tulis? Buku cerita, buku puisi moden, buku cara-cara trengkas atau buku memasak?

Katakanlah adik teringin menerbitkan buku memasak sebab buku memasak ni memang jiwa adik dan adik ada sesuatu yang mahu disampaikan dalam dunia memasak. Lalu adik pun menulis la buku memasak adik dengan sepenuh hati sambil adik gigih memasak, kemudian adik tangkap gambar masakan adik guna kamera yang canggih atau handphone, masak lagi dan ambil gambar masakan sehinggalah cukup segala bahan yang ingin dimuatkan ke dalam buku memasak adik.

Selepas itu apa yang perlu dilakukan? Adik install software seperti Adobe In Design, Serif Page Plus, Scribus atau sebagainya ke dalam komputer dan gunakannya untuk melakukan kerja-kerja susun atur kandungan buku atau layout. Masukkan segala apa yang adik tulis dan gambar gambar masakan. Kalau tak reti adik usha sikit sikit dalam internet kot ada tutorial. Susun atur tu terpulanglah pada adik sama ada adik nak tiru stail buku Chef Wan atau buat stail sendiri yang mana jenis huruf dan desain yang digunakan lebih menonjol dengan sedikit awan larat di bahagian tepi dan gambar masakan diperkemaskan dengan gaya kamera lomo. Segalanya terserah mengikut jiwa dan kemahuan adik. Kuasa di tangan adik.

Selesai kerja-kerja di atas. Adik perlu mendapatkan pencetak. Berapa banyakkah jumlah cetakan yang diimpikan? 200 keping? 3000 keping? Lagi sekali kuasa di tangan adik. Segala risiko dan kemampuan kewangan di tangan adik.

Untuk mencetak buku gaya pro, adik ada dua pilihan. Pertama dengan menggunakan khidmat cetakan POD (Print On Demand) yang mana adik boleh cetak berapa banyak adik suka sama ada sekeping buku, tiga keping buku atau 76 keping buku. Yang kedua menggunakan cetakan offset yang biasanya hanya mengizinkan cetakan melebihi 500 keping. Kedua-duanya ada kelebihan dan kekurangan yang tersendiri yang melibatkan kos dan kualiti. Ingat, kuasa memilih di tangan adik.

Selepas buku memasak adik siap dicetak, adik tentukan harganya dengan berhemah berdasarkan kos cetak, letrik, bahan memasak, duit tambang bas, panadol, bla bla bla dan adik pun jual. Jual ni macam-macam cara boleh sama ada jual secara online, dari rumah ke rumah, hantar ke pengedar dan sebagainya. Abang Neon nak cerita pun malas. Tapi kalau dah siap cetak adik nak simpan di bawah katil aje pun boleh. Sekali lagi kuasa di tangan adik.

Abang Neon rasa setakat inilah saja yang mampu abang ceritakan sedikit sebanyak. Abang Neon harap adik dapat memahami sedikit sebanyak selok-belok penerbitan buku ini dan mampu mengorak langkah jauh.

Satu pesanan Abang Neon, kalau buku tak laku, adik tulis lagi buku. Tak laku, tulis lagi. Adik memang minat menulis, kan? Tapi kalau buku meletup, adik enjoy.


Yang Benar,
Abang Neon



Jika anda mempunyai pertanyaan, kekeliruan, masalah, kekecewaaan atau luahan perasaan bolehlah diajukan ke neonterbit@gmail.com